Gitar dan Sebuah Lagu Berjudul “…”

Tadi sore, waktu lagi ngebetulin printer orang yang lagi rusak – dengan lantang memaki-maki produsen printernya – karena roll drum printernya ada scratch, karena maksa nyongkel waktu narik kertas yang jammed, karena nganggap printer=sepeda motor, karena…walah OOT *baru nyadar kalau udah gak nyambung ama judul* :lol:

playing-guitar-akustik.jpgNah, disitulah aku mendengar dentingan lagu Slank dengan judul “…” (yang penuh dari awal ampe akhir, gitar melulu, cuma diselingi teriakan-teriakan aku ingin damai dan aku ingin damai), dari radio milik Republik Indonesia (radionya sih milik orang itu, siarannya yang milik negara). Gak kerasa aku kebawa ke masa lalu waktu aku masih di bangku sekolah dengan pakaian seragam, waktu pertama sekali aku berniat dengan tulus tanpa embel – embel untuk belajar gitar. :)

Sepertinya aku masih ingat, yah, masih ingat dengan jelas, kalau lagu inilah yang bikin i’m fall’in love with guitar, yang bikin aku rela diejekin ama orang-orang yang maen gitarnya masih “seujung kuku :x, rela berjalan kaki sekian kilometer hanya untuk nongkrong bareng jawara-jawara gitar di daerah-ku seperti bang Intan yang jago tapping, bang Lian yang speed-nya amit-amit, Saro si jago klasik dan country, sekedar nyuri-nyuri tekhnik mereka maen gitar. Yang bikin aku sanggup belajar gitar dari pagi ampe malam, trus pagi lagi, mana jari udah kapalan, kebas, nyeri, hanya buat maen gitar? Salah!!! :x , hanya buat maenin lagu “…” ini. Mau denger lagunya? Coba denger di sini (on behalf of Slankhttp://www.slank.com/)

Gak tahu kenapa, kayanya seneng aja dengar lagu yang satu ini. Notasi demi notasi, sentuhan demi sentuhan jari-jari Pay sang gitaris Slank di atas fret gitar, rasanya bikin aku berimajinasi. Belum lagi ke-etnik-kannya yang bikin greget. Hebat, entah darimana bisa dapat ide nyiptain

Dan setelah 1 bulan (kurang dikit) penuh berburu, mampir ke tempat mbah-mbah-nya gitar, yang gak ada kalahnya ama gitaris kelas wahid yang mungkin hanya lebih beruntung, minimal untuk kelas kelurahan, akhirnya, aku bisa, aku mampu, maenin gitar, Salah!!! :x, maenin lagu ini. Fiuhhh…gak kebayang rasanya dan bikin penyakitku kumat, aku gak bisa katakan disini, gejalanya antara lain:

  1. Jingkrak-jingkrak gak jelas
  2. Senyum-senyum sendiri dengan wajah sumringah
  3. Lupa makan dan minum
  4. Keliling kampung seminggu penuh hanya untuk nunjukkin aku udah bisa maenin lagu ini

Apa ya nama penyakitnya? :roll:

“Bisa gak diperbaiki…?. Setan alas, cacing tanah, suara yang punya printer mengganggu ingatanku.

Tapi gak pa pa, tho aku masih bisa berkhayal…tapi ntah kapan :roll:


extremusmilitis TAGS: ,
Technorati TAGS: , , , , , , , , , , , , ,

About these ads

20 Tanggapan

  1. Uhmm… iya ya.. meski bukan Slank doank, tapi kalo diingat, era 80-90′an, yang memacu pengen main gitar ya lagu-lagu awal dari Slank itu – selain lagu-lagu lawasnya Iwan Fals dan Ebiet G. Ade.

    BTW, lebih suka mana Slank format era Bongky, Pay, Indra, Bim2 dan Kaka, atau yang format sejak album Tujuh itu :?

    Kalo aku pribadi, notasinya sih lebih suka Slank lama. Agak nge-blues gitu. Tapi kalo Slank formatnya Abdee, Ridho sama Ivanka, lumayan juga sih, lebih nge-rock n roll :P

  2. aku juga ingin damai
    aku juga ingin damai
    aku juga ingin damai :)

  3. @M Shodiq Mustika
    iya nih mas, seandainya ya
    di dunia ini semua damai :roll:
    sighhh…

    thx udah mampir mas :)

  4. @alex
    sama bro, lebih enakan yang dulu, bluesy abis, tahu kan lagu “Blues Malas” :P
    dan mereka lebih idealis, timbang sekarang agak sedikit komersil :(

    …lagu-lagu lawasnya Iwan Fals dan Ebiet G. Ade.

    pasti 100% :mrgreen:

  5. sayah mau diajarin nggitar… :|

  6. wah ikutan rewind juga,,
    saya malah suka bgt HAMburger,,liriknya dalem bgt
    *sambil dengerin mp3nya* :lol:

  7. @tikabanget
    boleh…boleh…
    tapi jangan salahkan aku ya kalau maen-nya jadi jembreng :lol:

    @K
    setuju sekaleee :mrgreen:
    *proses rewind started*
    rewind ampe tahun ’95 yah, waktu album Minoritas pertama kali dirilis :roll:
    apalagi yang bagian lirik ini :

    Kita punya harga diri hanya terpendam di hati
    Kita punya hati nurani kadang tertimbun mati

    *proses rewind stopped* :-)

  8. “Apa ya nama penyakitnya?”
    Kalau dilihat dari gejalanya sudah termasuk gangguan mood tipe manik (F39 Kode di Penyakit Jiwa :D )

    “Bisa ga dipebaiki?”
    Bisa.. , tidak perlu obat2an cukup lanjutin nyanyinya sampai terpuaskan, kalau masih disertai dengan tidak bisa membedakan siang dan malam, atas bawah, laki perempuan berarti sudah gila beneran hehehee…

    Btw,sama neh hobinya maen gitar, kemaren beli gitar di eBay dapet murah :lol:

  9. @Ady
    wakaka, iya neh mungkin F38 lebih dikit kayanya yang pas :lol:
    mungkin kapan2 bisa kopdar maen gitar bareng bro
    *ngitung duit buat biaya kopdar* :mrgreen:

  10. malam ini sadari aku sendiri
    gelap ini, sadari engkau tlah pergi
    *yg dalem bgt*

  11. @K

    malam ini sadari aku sendiri
    gelap ini, sadari engkau tlah pergi
    *yg dalem bgt*

    lho, kok jadi nyasar ke Anyer 10 Maret tha… :)
    kirain masih ngebahas HAM burger :mrgreen:
    tapi yupe, Anyer 10 Maret salah satu lagu yang aku paling demen. Apalagi dentingan piano yang dimaenin ama Indra di interlude…wah…wah…keren abis, dan bisa bikin nangis kalau mentalnya gak kuat lho. Sueerr, temenku ada yang pernah nangis gak nyadar :lol:

  12. “kulepaskan mata memandang.. sawah hijau membentang..
    dua ekor anjing berkejar-kejaran… menyusurui pematang…
    Tepi Campuhan….. ”

    kalo denger lagu Slank jadi inget jaman SMP and SMA, inget watu pertama belajar ngerokok, inget cinta pertama *kawwakawkawkawk*, kayaknya semua lagu Slank bikin flashback. Inget semua sahabat gw!!! *nyenderin dagu ditangan kanan*

    Jah Yah,

  13. @gimbal

    inget watu pertama belajar ngerokok

    rokok apa? compil (commodore filter), peace, gudang garam coklat, atawa djarum?
    *ngapalin rokok2 yang tenar di jaman baheula*

    nyenderin dagu ditangan kanan

    jangan ampe ketiduran yaks :lol:

    emang ya Slank gak ada matinya :roll:

  14. gw dulu belajar ngerokok pake rokok Garuda kalo gak Interbiru…
    bass-buss, bass-buss… *mulut sambil manyun*
    tapi sekarang Djarum 76, Gudang Garam Merah kretek and Rokok Panamas… manteb bener,,, selera rakyat… hati konglomerat *kedip2 mata*

  15. rokok pertamaku justru Gudang Garam Filter… :roll:

  16. @gimbal
    wekss, kaya nya ente bisa jadi bintang iklan baru merek2 rokok tersebut ya bro
    aku dukung deh asal setorannya cukup :lol:
    btw, khusus rokok dukunGudang Garam Merah Kretek aku punya pengalaman juga lho: selera rakyat…bibir sariawan :mrgreen: kapok euy

    @alex
    lex? beneran neh lex? gak nyangka ya :roll:
    jadi ingat dulu juga ngisep rokok gudang garam filter sambil sembunyi-sembunyi ketakutan yang malah bikin makin nikmat :)

  17. kuil cinta pool pisan….. inspirasi dr mana bro…

  18. aku ingin damai kan Slank duet ama bang viky sianipar,,,
    d iringi gitar dngan nuansa khas batak,,

  19. hihihi iya mas gak ada judulnya tuh lagunya slank

    saya coba versi asal2annya nih mas

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: